Rabu, 01 Februari 2012

Diary Senior Galau: Puspa Indah Taman Beringin

HEEEHHH…emang kalo apa aja yang udah jadul ini selalu tersimpan kenangan manis ya didalemnya, itulah kenapa gua selalu terpukau ama yang berbau jadul, mulai dari novel jadul kaya novel agatha Christie, komik jadul kaya jaka sembungnya Djair, kendaraan jadul kaya motor BMW ama fiatnya Soekarno, makanan jadul kaya lemet ama arem-arem, perempuan jadul kaya nenek gua, rumah jadul, sampe film jadul kaya film yang baru aja gua tonton , anjir…film yang gua tonton ini emang bener-bener sebuah karya seni jim. Film yang menyoroti kehidupan percintaan remaja yang asli beda kaya cinta remaja jaman sekarang.



Entah kenapa seketika gua langsung aja galau, tapi sekarang gag bakal lagi berakhir dibawah shower sambil mikirin apa hubungan penebalan  bulu ketek yang menyebabkan gaya gravitasi bumi. Kali ini gua lebih memilih bergalau-galau ria sambil ditemani sebatang rokok surya hasil ngejarah dilemari baju adek gua, dan berjongkok dengan khidmat disalah satu sudut wc kamar gua, diiringi lsymfoni modernisasinya KITARO - MATSUTI
.
Gua memikirkan dan merenungkan apa yang bisa gua bikin dari film yang baru aja gua tonton. Gag tau deh itu film siapa yang ngedownload make laptop gua, tapi asli dah gua yang biasanya denger ceritanya doang dari bokap gua baru sekarang nonton aslinya dan emang bener, ceritanya gag bergenre buruan cium gue, genre film Indonesia jaman sekarang: tete betaburan kemana-mana !



Gua menyenderkan kepala gua kedinding wc, menyedot surya gua dengan napsu, terus menghembuskan asepnya yang udah pasti ngebul kaya asep kereta api babaranjang (lo tau asep surya gimanalah ya)  . Entah udah berapa bunyi “plung” yang gua lewati, gua masih aja tetep betah dengan kesendirian gua diruangan itu. Menikmati dinginnya aroma malam yang ditemani gemerisik rinai hujan gerimis yang menyapu malam ini…cieeeehh, mapaass.



Gag tau pada bunyi “plung” yang keberapa, tiba-tiba otak gua yang biasanya buntu karna bawaan bokek ini, seketika jadi cemerlang, kalo secara visualnya diatas kepala gua kaya lagi ada bola lampu Philip 5 watt yang tau-tau idup dan langsung diiringin ama gumaman “alhamdullilah idup juga”



Okeh ! Otak gua bereaksi, mulai berinspiratis melahirkan sebuah ide cerita buat sebuah novel romantis yang pasti gag bakal ada ceritanya tete-tete betaburan, tete berjatuhan. Ini ide brilliant, dan yang pasti bakal membuat para pembaca dirumah menitikkan air mata.



Nah ! sekarang gua akan mulai menuangkan ide cerita novel gua ini dengan terkoneksi dengan sebuah khayalan gua yang kelewatan dongo.



Langsung aja, gini ceritanya. Ini novel dimulai dengan setting waktu sekitar tahun 2012an, tahun dimana waktu itu orang lagi pada sensitive, sampe gara-gara tempat parkir aja bisa ampe perang antar suku, gini amat ya Indonesiaku. Ceritanya dimulai disebuah kota besar yang kita sebut saja Bandar Lampung. Pagi itu pagi yang sibuk, angkot-angkot bersliweran, bikin mumet palak dan bikin polusi yang bikin ozon bumi makin bolong. Seorang cewek manis terlihat lagi lari-larian dijalanan sebuah kampus yang kita sebut saja Unila, buru-buru banget kayaknya…mungkin lagi dikejer waktu karna kelas yang lagi mau didatengin dosennya kelewat sadis.



Ntah dari mana tiba-tiba ada suara yang manggil nama tu cewek. “Y******* !!”

Si Ybintangbintangbintang aghhh kelewat susah ah nyebut namanya, jadi kita sebut aja si Y, nah si Y ini langsung berenti dan memalingkan wajahnya kearah belakang, matanya mencari-cari siapa yang punya suara tadi. Tiba-tiba dari arah semak belukar, muncul sesosok gempel berkepala botak yang berlari-lari kecil menghampiri si Y tadi.



“Oh, kak regen..kirain tadi siapa kak !” sahut si Y dengan senyum manis yang menghias wajah imutnya.

“Mau kemana? Kok kayaknya buru-buru amat” Tanya regen.

“Aku mau masuk kelas kak, lagi ada jam. Harus buru-buru masuk soalnya dosennya ganas.” (nah gua bilang juga apa kan, ni anak lagi buru-buru kuliah karna dosannya sadis).

“Alah buru-buru amat, ntar biar aku yang bilangin ke dosen kamu kalo dia marahin kamu” si regen

udah mulai ngasih bergain nih.



Si Y keliatan gag terpengaruh ama tangisannya Afriani Susanti, doi berkata “udah ah!” kemudian ngebalik badan dan langsung ngabur mau ninggalin si regen. Ternyata si regen sigap, kayanya udah siap ama kemungkinan terburuk yang bakal kejadian.



Regen langsung menarik tali tas tenteng kulit warna merahnya si Y ini, terus langsung ngedekap tas itu didepan dadanya. Emang nyusahin ni orang pikir si Y. Si Y panic, dia gag tau harus ngapain tapi otaknya langsung jalan. Doi dapet akal gimana caranya supaya tasnya bisa langsung dibalikin ke dia. Si Y kemudian berdiri mematung dan matanya menatap lurus kearah mata si regen, ngeliat ancang-ancang model ginian, gua ciren si Y lagi mau ngeluarin ajian sakti legendaries yang udah lama banget ilang, dan terkenal banget dikalangan ustad-ustad masih dunia lain. Ini ajian seangkatan sama ajian rawa rontek ama ajian rengkah gunung, nah kebayang gag ama lo seberapa gaeknya ini ajian. Ajian andelannya si Y ini bernama ajian ajisan shinchan geni. Perpaduan antara tatapan mata sok polosnya shinchan dengan tatapan sugestifnya ajis. Haha.



Kekuatan mistik dari ajiannya si Y ini mulai keliatan, tiba-tiba gua juga gag tau kenapa bisa gitu matanya si Y ini ngegede kemudian ada efek bening dari selaput irisnya, terus pupilnya tiba-tiba bisa goyang-goyang gitu. Seberkas sinar memancar tepat kearah matanya regen, diiringin sama bintang-bintang kecil sama bunga-bunga yang turun yang gua juga gag tau dateng dari mana.



Gua pikir si regen bakal kena efeknya, masang tampang dengan mulut ampe kuping karna terkaget-kaget ama ajiannya si Y ini. Kaya bapaknya shinchan yang kena ajiannya shinchan kalo shinchan lagi nyutik minjem majalah bokep.



Regen tetep stay cool, salut banget ni orang malah masang tampang cengengesan.



“balikin!” rengek si Y, yang merasa prustasi karna ajian doi udah gagal.

Si regen gag bergeming malah, maenin si Y dengan nyumputin tasnya kebelakang.



Nah yang si regen pun ngasih bergain buat kedua kalinya, dia bakal ngelempar tas itu keatas terus siapa yang ngambil berarti dia yang milikin tu tas. Jelas si Y gag maul ah, itu tas kan emang punya dia. Si regen gag kalah ngomong dan ngasih opsi buat si Y, pilih mana bilang I LUPH YU apa ngambil tu tas.



Si Y mau gag mau terpaksa iyain tawarannya si regen. Singkatnya si regen kemudian ngelempar tas itu keatas, dan dengan sigap si Y berhasil ngambil tasnya. Si Y jelas sebel gara-gara kelakuannya si Y, terus langsung ngabur kekelas.



Si regen ditinggalin gitu aja kaya orang lolok.



Si Y kemudian nyampe diruangan kuliahnya. Bapak dosen yang katanya kejem itu lagi sibuk nulis dipapan tulis. Si Y beranjak masuk, dan langsung nyamperin si bapak dosen buat minta izin ikut kuliah. Emang si Y ini anak baik yang punya attitude ya ??



Si Bapak dosen menatap si Y. Si Y langsung aja klarifikasi kenapa doi terlambat.

“maaf pak, saya telat!”

“kamu kenapa telat?” Tanya si bapak dosen yang kita sebut saja pak mahad.

“anu pak, jalanan macet” jawab si Y.

Seketika pak mahad melotot dong, si Y gag ngaer ngeliatnya. Langsung nundukin muka.



“kamu keluar rumah jam brapa?” si bapak nanya lagi, anjriiit ni bapak bapak banyak nanya ya.

“jam 7 pak” si Y ngebokisin pak mahad dengan tampang yang polos gag dipolos-polosin loh.

“kuliah udah mulai jam 9 tadi kamu masih aja telat. Push up kamu!” kriik kriik…kriik kriik (lho, edan kelewat kejem ini) *rewind mode, play*

“kuliah udah mulai jam 9 tadi kamu masih aja telat. Jangan bohong, udah duduk sana kamu.” Si Y pun merasa lega, doi langsung aja duduk paling belakang. Ngumpul betiga temennya biar bisa kasak-kusuk dibelakang.



Adegan selanjutnya:



Sekarang si Y lagi duduk-duduk dibelakang gedung A betiga temennya yang tadi yaitu kita sebut saja si R ama si D, mereka betiga cengar-cengir gag jelas sambil ngegosipin dua orang cowok yang lagi sibuk benerin vespa di sekret yang gag jauh dari Gedung A. Yang lagi sibuk benerin vespa namanya gokong, yang lagi maenin gitar namanya nay.



“Eh elu, udah kenalan belum ama senior kita yang itu?” Tanya si D ama si Y.

“Belum bray, emang apais uti?” seet si Y ngejawab pertanyaan si D dengan bahasa selon.

“uti, kana 2008, tenggan kadit akumnya jim (itu, anak 2008, ganteng gag muka)?” Tanya si R dengan bahasa yang gag kalah selon. Ni cewek tiga belajar ama siapa sih make bahasa selon abis gini, gemeter juga nih gua jadinya.

“nggak tuh biasa aja, apaan mukanya kaya kim beum KW 15. (KOK GUA PALENG YA??)



“kak gokong!” panggil si D, si gokong yang lagi sibuk benerin vespa nengok nyariin yang manggil, Setelah dia ngeliat kalo yang manggil si D, langsung aja disamperin.



Dengan tampang yang super duper cool serta dengan gaya yang elegan persis kaya personel F4 (haha :D) kriiiik, si gokong nanya sama si D.

“adakah gerangan apa wahai D adindaku?”

“ada seseorang yang terpukau dengan ketampananmu, dan ingin sekedar mengetahui nama tuan wahai kanda” hanjeeeng, ini bahasa gini amat. Gua harus ngurangin dosis baca novel STA (Suttan Takdir Alisjahbana-red) kayaknya, HARUS !!



Si gokong ngeliatin si Y, si Y ngeliatin si Gokong jadi si Y ama si Gokong seliat-liatan, sampe akhirnya si Y nabok gokong karna platat-plotot kurang sir.



Bukan-bukan maksud gua, si gokong ngeliatin si Y karna kayak kenal, dan si Y ngeliatin si gokong karna gokong kelewat ganteng buat si Y. hahaha…khayalan gua kelewat dongo ah.



Akhirnya setelah puas seliat-liatan. Si Y ama si gokong mulai berjabat tangan sambil nyebutin nama masing-masing.

“gokong!”

“Y”



Jadi singkatnya, si Y ama si gokong ini mulai deket sejak saat itu. Dan si Nay pun paleng karna Cuma jadi piguran yang muncul gag nyampe 5 menit doang.



Siang itu si Y keluar dari gedung E bareng si R ama si D. Tiba-tiba, sebuah mobil corolla DX berenti didepan mereka, ngesot-ngesot gag jelas kemudian nyepin dengan putaran 360 derajat. Ternyata, supir tu mobil seorang pemuda yang kita sebut saja Ucok. Ucok pun tersenyum ramah ama mereka bertiga.

“mau kemana lu R?” Tanya si ucok sama si R.

“mau balik bang” jawab si R.

“nah kalo gitu gua anterin yuk” tawar si ucok.

“Tumben bang nawarin, biasanya kalo gua ama si R pulang gag pernah ditawarin.” Celetuk si D.

Ucok Cuma cengangas-cengenges digituin ama si D.

Kedua temennya si Y, mulai ngebujukin si Y supaya mau ikut masuk biar bisa balik bareng dengan si ucok. Tapi si Y gag mau, doi ngerasa segen. Si Y ngerasa gag enak aja naek mobil karna doi takut ngasih harepan sama si ucok, karna tau si ucok naksir si Y. Tapi berkat paksaan temen-temennya akhirnya si Y mau juga dengan syarat dia gag mau duduk didepan.



Jadi akhirnya rombongan kawinan, eh bukan rombongan si ucok tadi itu bukannya balik tapi nganar dulu ketempat makan dideket tempat yang kita sebut aja persit. Gag disangka gag dinyana. Ternyata mereka ngeliat si regen lagi kemek dengan semangatnya. Mereka tetep aja jojong ambil tempat duduk masing-masing, sampe akhirnya si regen ngeliat mereka dan gag sengaja numpahin saos kepiringnya secara gag sadar.



“Hey, sombong amat mentang-mentang ada bos baru.” Tegor si regen.

Si D yang ngerasa kesinggung ama omongannya si regen ini langsung aja nyeletuk gag kalah pedes.

“iya dong, bosnya lebih bonafit sih” si regen langsung paleng denger omongannya si D, dan dengan kerasnya doi ngegebuk meja…saos yang tadinya adem ayem diatas piring tadi itu keusik dan dengan ajaib langsung nyamber muka regen.



Ucok, si D, si Y, ama si R langsung aja ketawa barengan. Dan ini ngebuat si regen nambah paleng. Doi nyoba nenangin diri. Terus langsung nyamperin meja mereka berempat.



“kenapa lu pada tawa-tawa? Ngeledek ya?” mata regen melotot kaya udah mau keluar dari sarangnya. Yang laen diem. Terus si regen langsung senyum sambil menatap kea rah si Y.

“Mau maen lempar-lemparan lagi gag ??” Tanya regen sok imut sama si Y.

Si Y yang kelewat sebel ama si regen langsung aja ngejawab dengan judes.

“ntar lu gua tabok nih!”



“kalo ditaboknya make bibir gua mau nih” si regen ngebales.

Kontan si ucok yang keki ngedengernya langsung ngatai si ucok.



“bray, kalo ngomong dijaga. Ini tempat makan. Buka rumah lu”
”emang masalah buat loooh?? Ini juga buka rumah lo??” bales regen gag kalah sengit.



Singkatnya sih ucok ama si regen rebut ditempat makan itu, karna si regen duluan mulai ngeluarin jurus kaya dono ngeluarin jurus uler gag jelas waktu nyamar jadi jambret ngelawan kasino yang kacek-kacek nyelametin si yayuk dari jambretannya dono ama indro.



Si Y yang gag tahan karna keadaan makin runyampun lari keluar. Diiringi dengan efek slow motion, dan layar yang berubah sepia doi nangis sambil lari, alay banget deh pokoknya ceritanya. Terus, dengan ajaib, tau-tau si gokong tiba-tiba muncul dengan nyantai sambil ngebawa vespa si Nay. Emang udah kaya makhluk gaib ni orang, kemana-mana pasti ada.



Lanjut. Jadi si gokong nemuin si Y dipinggir jalan, keliatan bingung. Dia berenti dan langsung nanya. ‘kenapa kamu ? kok sendiri ?”

“ngga papa kak”

“yaudah yuk. Aku anterin kamu pulang” anjriit baek banget kan si gokong ini.



Diatas motor mereka bedua banyak ngobrol. Mulai dari nanyain rumah sampe nanyain kenapa rambut anak punk yang bagian atas berdiri sedangkan yang bagian bawah ngga.



“rumah kamu dimana?” gokong mencoba memecah keheningan.

“daerah palapa kak”

“waduh, setau aku di situ daerah orang kaya kan ?”

“ah, ngga kok kak. Yang mampu itukan papa aku. Bukannya aku.

Si gokong Cuma diem aja ngedenger omongan si Y.

“kok diem aja kak?” Tanya si Y, dan si gokong tetep aja diem.

“kakak kenapa ? takut ya ?” Tanya si Y lagi.

“iya” gokong ngejawab singkat.

“kenapa? Pernah punya trauma ama orang kaya ya?”

“iya!” si Y keki cuma dijawab dengan IYA, mulai ngasih pertanyaan aneh yang menurus kearah yang jorok.

“kakak kebelet eek ya?”

“iya!”

“kakak udah kecepirit ya?”

Dan akhirnya si gokong ngejawab NGGAK.



Akhirnya mereka nyampe juga dirumah si Y. Rumah dengan arsitektur jadul tapi asri dan teduh dengan pagernya yang warna putih. Di garasi diparkir mobil Ferari F40 warna merah jambu (menel banget warnanya ya?)



“Masuk yuk kak!” ajak si Y, tapi gokong keliatannya parno. Doi terlihat seperti memiliki trauma memasuki rumah orang-orang beduit model ginian.

“Laen kali aja ya Y”

“kakak kenapa ? takut ya? Gag papa kok, kan yang kaya papa aku buka akunya” si Y tetep aja kekeh ngajakin si gokong mapir. Sumpah, si Y ini bener-bener cewek yang baik ya. Dia gag sombong dan tetep aja rendah hati walaupun dalem kenyataannya dia anak orang kaya. Tapi walaupun udah dibales dengan argument yang nenangin itu, gokong tetep aja gag berani masuk.

“lain kali aja ya Y?” si gokong mulai menyahut.

“yaudah, ga papa..tapi laen kalinya gag pake takut ya kak?” si Y pun tersenyum manis, dan muka imutnya itu tuhaaan, bikin teduh siapa aja yang ngeliatnya.



Setelah gokong pulang, si Y langsung masuk dan papasan ama bokapnya yang lagi baca buku diruang tengah.

“pulang-pulang kok senyum-senyum nak?” Tanya bokapnya si Y heran ngeliat tingkah anak gadis satu-satunya itu.

“gag papa pa” jawab Y sambil labas masuk kamar karna ogah ditanyain labih banyak dan gag lama kemudian terdengar untaian nada lagunya alm. Chrisye “MARLINA” cipt. Guruh Soekarno Putra ( http://www.youtube.com/watch?v=1IEMZ1aUo5Y) dari dalem kamarnya si Y. Si bokap Cuma bisa senyum-senyum bijaksana sambul ngegeleng-gelengin kepala ngeliatin anaknya itu.



Besoknya.

Y yang keliatan caem dengan stelan baju kemeja yang tangannya segede tangan bajunya rama aipama itu keliatan pucet. Dia dari jauh ngeliat si regen ama si ucok lagi saling jurus-jurusan nerusin masalah yang kemaren, dikerubungin orang satu kampus yang nepuk tangan sambil teriak…ayo..ayo…ayo..!! hayoh loh regen hayoh loh ucok. Y daten dan nyoba misahin mereka berdua.

“berenti, kelakuan lorang ni kaya anak kecil deh, sama sekali gag intelek. Kita ini mahasiswa, selesain masalah dengan cara mahasiswa.!” Muka si Y yang tadinya putih itu udah keliatan merah banget.

Mereka bedua gag peduli, sampe akhirnya si regen ngebentak si y. “Diem lu, gag usah ikut campur urusan kita berdua”

“iya tapi gag usah harus sampe gini kan” si ngebales omongan regen dengan berani.

“udah Y, kamu diem aja disitu. Biar aku hajar orang ini” kali ini si ucok yang buka mulut.



“brenti!!” Tiba-tiba pak mahad keluar dari dalem gedung, dan mereka yang lagi rebut itu seketika langsung stop gag ngaer ngeliat pak mahad udah melotot.

“gag punya otak kalian ini, orang melerai baik malah dibentak-bentak. Ikut saya kekantor!”



Gokong dari jauh Cuma bisa ngeliat kejadian itu, tapi yang diliatin bukan ucok ama regen yang lagi rebut, tapi si Y yang mukanya barubah dari putih jadi merah, putih lagi merah lagi, putih lagi, merah lagi.



Akhirnya kerumunan pun bubar. Diikuti regen dan ucok yang lemes karna ke gap rebut dibelakang gedung A.



Beberapa hari kemudian gokong main kerumahnya Y, ngeberani-beraniin diri buat kenalan ama bokap nyokapnya si Y. Itung-itung menuhin janji deh. Dia udah keliatan parno, takut takut kejadian beberapa tahun  itu ke ulang. Si Y menyambut dengan riang kedatangan gokong, dan dengan senang hati ngenalin gokong ama nyokap bokapnya. Singkatnya sih apa yang ditakutin gokong gag kejadian, bokap nyokapnya Y ramah dan enak banget diajak ngobrol.

“Jadi kamu kuliah sambil kerja” Tanya bokapnya si Y

“iya oom, lumayan buat tambahan uang kuliah.” Jawab gokong, “oh iya oom, kebetulan saya sama temen-temen bikin acara di j@j resto, kita juga manggung. Kalo oom, tante, dan Y bisa berkenan hadir, saya bener-bener seneng om” tambah si gokong.

“oh, bagus itu. Oke nanti kita nonton”



Pas hari H, si Y ama keluarganya beneran dating nonton gokong manggung. Gokong memainkan nada-nada itu dengan apik, tangannya menari diatas tuts piano. Lagunya sih bukan lagu klasik yang kaya sonatanya Beethoven atau kaya canon in D nya Mozart, tapi lagu marlinanya chrisye yang diaransemen ulang dan apik make sentuhan piano. Semua bertepuk tangan. Suara riuh rendah pun menggema seantero ruangan ketika gokong selesai maenin lagu itu. Pak mahad, dosennya gokong dan si Y yang kebetulan nonton ini pun maju kedepan nyalamin gokong. Sekedar ucapan selamet karna lagu yang diameninya lumayan bagus.

Malem itu gokong udah mau balik dengan genknya setelah selesai manggung. Sesaat sebelum mobil corona merah mereka ninggalin tempat parker. Mereka berenti karna ngeliat seseorang lagi digebukin. Didorong dengan rasa kemanusiaan yang tinggi, gokong dan temen-temennya ini pun berenti dan langsung keluar buat ngebantuin orang yang digebukin itu. Pertempuran berjalan dengan sengit, sampe akhirnya gokong ama temen-temennya menang dan berhasil memaksa salah seorang yang ngegebukin itu ngomong siapa yang nyuruh mereka. Nama yang keluar dari mulut orang itu bener-bener bikin mereka kaget. Dan lebih kaget lagi ngeliat siapa yang digebukin.



Singkatnya sih mereka ngebawa orang yang digebukin yang ternyata pak mahad itu kerumah sakit. Pak mahad akhirnya mulai sadar besoknya setelah hampir 12 jam pingsan. Disana ada gokong yang nemenin pak mahad dirumah sakit.

“ada dimana saya ?” pak mahad berkata dengan lemah.

“rumah sakit pak” jawab susternya.

“ini dia orang yang nolongin bapak” tambah si suster sambil nunjuk kea rah gokong. Gokong stay cool aja, sok jaim gitu, biasalah!.

“iya, bapak saya temuin lagi dipukulin sama orang pak” si gokong mulai buka suara.

“siapa ?” pak mahad Cuma ngebales dengan pertanyaan dengan suara yang lemah.

“gag tau saya pak, yang pasti sih mereka ada yang nyuruh. REGEN!”

“regen? Ya allah anak itu, keterlaluan”



Siang itu di kampus panas banget. Gokong lagi duduk disudut taman beringin unila sambil merenung sendiri. Tiba-tiba Y datang dan langsung nutup mata gokong. Pasaran banget ya ini adegan. Gokong yang udah tau kalo itu si Y langsung aja nebak “siapa sih ini, kok bau pete?” Karuan si Y langsung keki dan masang muka cembetutnya yang imut. “huh enak aja bau pete” gokong Cuma ketawa ngeliat tingkahnya si Y, dan langsung ngebujuk supaya tu cewek gag ngambek lagi.



Dan akhirnya keadaan kembali normal, sampe akhirnya gokong ngasih tau keadaan yang menimpa pak mahad. Mereka juga ngebahas, kenapa bapak dosen yang terkenal kejem itu bisa begitu baek sama mereka berdua. Sampe-sampe ada yang mikir, kalo bapak itu ada maen sama si Y sangking karna dia baik banget sama si Y.


Akhirnya siang itu, setelah si Y kelar asistensiin tugas besar mekanika rekayasanya. Mereka berdua ngejenguk Pak mahad dirumah sakit. Disana akhirnya mereka tau, kenapa regen sampe ngelakuin tindakan goblok kaya gitu. Dia gag terima karna dia kena skorsing satu semester, gara-gara kemaren ke gap berantem ama si ucok. Dan juga pak mahad mengundang si Y buat maen kerumahnya kalo dia udah sembuh entar. Nah loh, beneran ada apa-apanya kalo kaya gini.


Seminggu kemudian pak mahad udah keluar dari rumah sakit. Dan si Y bener-bener dateng kerumah pak mahad sekalian ngeliat keadaannya pak mahad. Pagi itu dia ditemenin sama si gokong, bukan karna takut di apa-apain ama pak mahad tapi karna gokong emang udah sering maen kerumah pak mahad. Ketika masuk kedalam rumah, mereka ngeliat pak mahad sibuk maenin lagunya tachi bell, untaian nada-nada itu terdengar merdu dan enak dididenger, jari pak mahad sibuk menari diatas tuts piano itu, sampe dia gag sadar kalo ada tamu yang dateng kerumahnya.

“pagi pak!” sapa gokong.

Pak mahad langsung berenti dan balikin badan, kemudian tersenyum menatap mereka berdua. Merka berdua pun balas tersenyum, tapi kemudian senyum mereka pupus waktu ngeliat poto yang ada diatas piano. Poto seorang gadis yang tersenyum manis, dengan muka yang mirip gila jek ama si Y.


Pak mahad pun mulai cerita, dua tahun ini dia hidup sendiri. Semua berawal dari sebuah bencana yang dating tiba-tiba ke dalam kebahagiaan keluarganya. Poto cewek itu adlah poto anak perempuan pak mahad satu-satunya. Namanya adalah X. Dua tahun yang lalu, X yang waktu itu berumur sama dengan Y saat ini. Mengalami kecelakaan. X yang siang itu jalan kaki ditrotoar pulang dari kuliah kampusnya yang deket sama rumahnya. Terus ada mobil yang dating dari arah belakang X nyelonong masuk dan kemudian nabrak si X yang lagi jalan dipinggir. Si tewas ditempat dengan kepala remuk (ini kejadian rada-rada mirip kejadian dimana ya). Nyokapnya si X yaitu istrinya pak mahad gag tahan mendapat cobaan ini, penyakitnya kambuh, dan 3 hari kemudian doi menghembuskan nafas terkhirnya nyusul putri kesayangannya. Seketika pak mahad jadi sebatang kara, gag ada yang ngurusin dia. Ituilah kenapa dia galak sama mahasiswanya, karna menutupi rasa kesepiannya selama ini. Dan dia jadi baek banget sama si Y karna si Y itu mirip dengan X anaknya. Dan akhirnya pak mahad pun meminta si Y rajin-rajin jengukin dia dirumah supaya hatinya terhibur. Y kemudian menatap wajah laki-laki tua itu, ada sedikit rasa iba dalem hatinya. Emang dasar si Y ini baek, dan doi berjanji bakal sering maen-maen kerumah pak mahad.


Sorry ni cerita jadi kelewat panjang, mood gua lagi oke sayang kalo disia-siain. 


Gokong dan Y lagi ngobrol disudut taman beringin, gokong ngemil mpek-mpek sambil nemenin si Y ngerjain tugas besarnya. Gokong bilang kalo besok dia bakal pergi ke pringsewu karna ada kerjaan. Si Y ngerajuk, kayaknya doi gag pengen gokong pergi lama-lama ninggalin dia. Tapi akhirnya si Y berhasil kena sepik gokong dan ngijinin dia berangkat ke pringsewu, dengan syarat gag lebih dari seminggu.

Dipringsewu, gokong ketemu lagi ama mantannya yang dulu terpaksa ninggalin dia karna dijodohin orang tuanya dengan seorang cowok kaya. Sedikit kerinduan meyelusupi hati gokong. Nama mantannya itu kita sebut aja Fira. Saat gokong nanyain kemana Yoland cowoknya si fira itu fira langsung cerita, Fira sadar kalo sebenernya dia gag bahagia dengan cowoknya yang sekarang. Cowoknya gag bener-bener setia, dan malah sering morotin duitnya fira buat jalan ama cewek laen, itu kenapa sekarang fira minta putus ama cowoknya dan ngerasa nyesel karna udah ninggalin gokong yang waktu itu lagi sulit-sulitnya.

Mereka ngobrol banyak, terus si fira nanya kapan gokong balik ke Bandar Lampung. Gokong ngasih tau kalo dia bakal balik ke Bandar lampung besok karna udah seminggu disini. Ni si fira langsung galau, doi gag pengen cepet-cepet pisah ama gokong dan dengan sepikan-sepikan yang ganas fira nyetting supaya gokong bisa tetep lama tinggal dipringsewu. Akhirnya pertahanan gokong yang kekeh pengen cepet pulang karna mikirin si Y itu jebol, doi leleh dengan muka sendu si Fira yang rada-rada mirip si Y. dan jadilah dia seminggu lagi tinggal di pringsewu.

Selama semunggu mereka berdua jalan diberbagai tempat. Banyak ngobrol dan mengenang waktu mereka pacaran dulu. Terlalu banyak kenangan manis yang mereka lewatin berdua. Tapi sayang karna keangkuhan orang tua si fira yang terlalu mengagungkan harta dan jabatan itu harus ngorbanin kebahagiaan merka waktu itu. Gokong gag tahan, kerinduan yang tadi keluarnya Cuma sedikit, sekarang berubah jadi banyak. Dia ngegenggem tangan fira, fira pun merebahkan kepala dibahu gokong. Suasana berubah romantis, dan sayup-sayup terdengan lagunya extreme yang more then words mengiringi suasana yang bener-bener menghanyutkan itu. Tiba-tiba fira nembak gokong supaya balik dengan dia. Gokong Cuma diem, gag tau mesti ngomong apa. Disatu sisi dia kangen dengan fira, tapi disatu sisi dia juga sayang dengan Y. seketika senyum Y yang imut membayang diotak gokong. Gag kerasa statement penolakan itu keluar dari mulut gokong. Dia gag mau mengorbankan Y hanya karna sekeping pecahan masa lalunya. Fira pun menerima dengan ikhlas, gokong emang berhak menolak karna dulu dia pun pernah ngelukain hati cowok yang sebenernya dia saying ini. Mereka gag sadar kalo adegan mereka itu ada yang moto kemudian ngirim ke Y lewat BBM.

DiBandal lampung Y galau berat gara-gara poto yang dia dapet itu, udah seminggu dejak kepulangan gokong dari pringsewu dia males ketemu dengan cowok itu, Hatinya udah kelewatan sakit karna kelakuan gokong yang menurut dia bener-bener gag bisa dimaafin. Gokong pun curhat dengan siapapun yang bisa dicurhatin. Mulai dari temen-temen kampus, pak mahad, bonyoknya fira, sampe tukang pijet ditempat biasa langganan gokong buat pijet. Semua ngebantu nasehatin Y, tapi Y kelewatan banget deh egoisnya. Sampe akhirnya si gokong inisiatif minta tolong si R ama si D ngasihin undangan nonton manggung buat Y ama keluarganya. Dan berkat keliahaian sepikan mereka berdua, akhirnya Y yang tadinya nolak jadi mau nerima dan dateng walaupun dengan berat hati..

Singkatnya akhirnya Si gokong maenin lagu ciptaannya sendiri itu dengan penuh perasaan, dia bilang ke semua orang kalo lagu yang dia maenin itu khusus diciptain buat seorang cewek yang sebenernya salah paham dan gag mau maafin dia. Y yang ngedenger lagu itu dari bangku penonton pun mulai terhanyut, dia sadar betapa dia saying banget sama cowok ini, dan akhirnya dia pun memaafkan gokong dengan ikhlas…alhamduliilaaaaaahh!!

So, lanjut lagi. Dibelakang panggung akhirnya untuk pertama kalinya setelah berapa lama mereka diem-dieman. Mereka saling ngobrol dan cerita, gokong juga cerita soal kejadian dia sama Fira waktu dipringsewu.  Fira sebenernya udah tau, dia tau setelah bersusah payah nyari tau lewat temen deketnya si gokong. Gokong kemudian menyerahkan sepucuk surat yang ditulis fira buat dia ke si Y. Gini nih suratnya.

Dear kamu.


Mungkin ini surat terakhir aku buat kamu, dan juga koneksi terakhir aku ke kamu. Aku salut sama kamu, kamu udah mulai berubah lebih dewasa beda jauh dari cowok yang aku kenal dulu. Aku tau aku emang salah dulu, tapi aku gag tau mesti ngapain, kamu dulu emang penting tapi aku gag mau jadi anak yang durhaka sama mama.


Kamu sekarang udah punya kebahagiaan kamu sendiri. Aku gag bakal pernah ngeganggu kebahagiaan kamu dengan cewek kamu karna semuanya salah aku dulu. Aku udah cukup seneng kamu sekarang udah bisa bangkit. Aku sayang kamu, dan ampe kapan pun aku tetep nungguin kamu.





Ttd, Fira Sutiyem

(anjrit, jelek amat namanya fira ini. Kayak nama pembantu depannya doang yang keren.)

Setelah dia baca surat dari fira dia bilang kalo dia sebenernya ikhlas kalo emang gokong masih saying dan pengen balikan ama si fira, gokong diem aja. Dia gag tau mesti ngapain. Tapi akhirnya gokong memeluk Y dan berbisik ditelinganya. Aku lebih sayang kamu. Y ngerasa kalo gokong lagi ngeboong, dan dia pun merencanakan sesuatu buat kebahagiaan gokong.

Beberapa hari kemudian fira yang lagi duduk depan rumahnya itu dapet kiriman paket dari Bandar lampung. Dia mulai merobek kertas pembungkus kirimannya. Ternyata sebuah lukisan ama surat didalemnya. Belum sempet surat itu dibacanya. Tiba-tiba gokong dateng, fira termenung. Dan gag lama kemudian mereka berdua ngebaca surat yang nyertain lukisan yang ternyata lukisannya si gokong.

Surat itu dari si Y, gini nih isi suratnya.

Dear mbak fira.



Sebelumnya maaf mbak kalo aku ngeganggu waktunya mbak dengan nulis surat gag penting kaya gini. Aku Cuma pengen ngasih tau beberapa hal mbak. Aku tau kok gokong itu masih sayang kamu, aku bisa ngerasainnya. Ada kerinduan dimatanya, tapi sayangnya aku ngerasa itu bukan buat aku. Aku tau mbak masih sayang dan nungguin dia, aku ikhlasin mbak. Aku gag mau ngerusak kenangan manis yang udah kalian bangun sebelum aku ada. Sekarang jadiin aku sahabat kalian ya, karna kalian berdua udah aku anggep kakak sendiri.





Ttd. Y

Seketika isak fira mulai terdengar, dia gag nyangka kalo cewek yang udah ngerebut hati gokong ini bener-bener luhur. Gokong Cuma diem aja, gua tau dia males ngomong kalo kejadiannya jadi kayak gini. Tapi dia mesti tetep ngomong.

“fir, aku dateng kesini Cuma buat ngasih kepastian sama kamu fir, aku emang masih sayang kamu. Tapi aku sekarang justru sayang ke kamu sebagai sahabat aku yang paling baek. Jangan nungguin aku fira, itu Cuma nyiksa kamu nanti, kamu gag salah kok dan aku udah maafin kamu, yang salah itu keadaan fir. Aku gag mau ngorbanin hati Y udah nemenin aku waktu kamu gag ada. Maafin aku ya fir, aku bakal tetep sayang kamu kok.”

 Tangis fira nambah keras, gokong panic dan gag tau mesti ngapain.

“kamu udah dong nangisnya” gokong pun mengambil inisiatif membelai sayang kepala fira kayak kakak yang lagi nenangin adeknya dan menenangkannya. Tangis fira pun mereda, dan semua pun kembali jadi baik-baik aja.

Y duduk termenung, sambil merhatiin langit disudut taman beringin. Sejenak kemudian ketenangannya terusik. Satu tangan keker menutup matanya, dia gag pengen menebak. Lalu si empunya tangan pun bosen karna si Y gag juga nebak, akhirnya ngalah dengan nunjukin mukanya. Si Y menatap  gokong yang sekarang duduk disebelahnya yang mesem-mesem gag jelas. Y membisa, gag tau mesti ngomong apa. Kemudian gokong pun mulai buka mulut.

“kamu pikir aku gag sayang beneran apa sama kamu, dasar oon!” si Y pun tersenyum ngedengar omongan si gokong kemudian memeluk gokong dengan haru,angin semilir bertiup, terus sayup-sayup lagunya bruno mars yang marry you (http://www.youtube.com/watch?v=OMr9zCvtOfY) pun terdengar.

Setelah itu akhirnya gua senyum-senyum gag jelas setelah menyelesaikan ide cerita novel khayalan dongo gua ini. Ide cerita yang terinspirasi hehe atau lebih tepatnya gua sadur dari cerita film yang baru gua tonton tadi. Puspa Indah Taman Hati filmnya rano karno sama jessi gusman, dengan perubahan yang semau-mau gua, dan juga maaf buat orang-orang yang merasa jadi tokoh keisengan gua ini, gag ada maksud apa-apa, Cuma karna kalian adalah orang yang gua inget selalu…haha, sorry jim. Oke dan akhirnya semua kru yang telah bersusah payah mengucapkan, selamet tidur pagi pagi dan semoga ada setiap puspa di taman-taman hati yang tulus mencinta…haha sadaaaaap..
Dan yang pengen download filmnya ini lingnya:
 http://newestmoviecollections.blogspot.com/2010/06/puspa-indah-taman-hati.html



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar